___________________________________________________________________________________________________________________________________________________
Doa pagi dan sore

Ya Allah......, sesungguhnya aku berlindung kepada Engkau dari bingung dan sedih. Aku berlindung kepada Engkau dari lemah dan malas. Aku berlindung kepada Engkau dari pengecut dan kikir. Dan aku berlindung kepada Engkau dari tekanan hutang, pajak, pembuat UU pajak dan kesewenang-wenangan manusia.

Ya Allah......ampunilah aku, ibu bapakku, orang yang masuk ke rumahku dengan beriman dan semua orang yang beriman laki-laki dan perempuan. Dan janganlah Engkau tambahkan bagi orang-orang yang zalim dan para penarik pajak serta pembuat UU pajak selain kebinasaan".

Amiiiiin
_______________________________________________________________________________________________________________________________________________

Saturday, June 28, 2008

TANGGAPAN ATAS ARTIKEL ALIRAN PARADOKS

Ternyata tulisan Ekonomi Orang Waras dan Investasi (EOWI) yang berjudul: PLURALISME, KEBEBASAN DAN PAHAM-PAHAM PARADOKS telah beredar dimana-mana, di milist ITB, milist Unhas dan milist MIGAS. Pada tulisan tersebut kami mengetengahkan 7 paradoks. Ada beberapa tanggapan yang kemudian dikirimkan ke saya. Hal ini kebetulan. Karena tanggapan ini bisa jadi bahan yang digunakan untuk memperkenalkan kepada pembaca seni berdebat elegan dan mencari kebenaran dalam berdebat.

Masalah logika adalah hal yang menyenangkan. Manusia senang, tertawa dan merasa lucu kalau ada yang menderita, kalah, terhina. Pelawak harus menjelekkan (suatu bentuk penderitaan) dirinya sendiri atau temannya. Tukul Arwana, memperkosa kepribadiannya, rupanya, tingkahnya dan intelektualnya supaya penontonnya tertawa. Logika adalah senjata yang ampuh untuk berdebat dan dapat digunakan secara figuratif untuk membantai lawan bicaranya sampai babak belur. Pembantaian semacam Ini sangat menyenangkan untuk ditonton. Semakin lama bertahan di posisi yang salah, semakin babak belur dan semakin menjadi tontonan yang sangat menyenangkan. Di tempat saya bekerja dulu, rekan saya sangat menikmati perdebatan saya dengan siapa saja. Katanya, saya akan memancing lawan ke dalam jebakan kemudian membantainya habis-habisan sampai puas. Sedangkan kalau saya pada posisi yang salah, maka dengan cepat saya akan menyerah, throw in the towel, permainan selesai dan lawan tidak bisa membantai lagi, saya tidak babak belur. Tentu saja lawan saya akan mendongkol karena belum puas membantai tetapi permainan sudah selesai.

Yang saya bicarakan tadi ada kaitannya dengan kebenaran. Dalam berdebat, pihak yang pada posisi benar akan dengan mudah membantai yang pada posisi salah. Dan keluar sebagai pemenang. Itu hukum alam. Menang secara elegan.

Kalau anda pada posisi yang salah, dan hal itu harus disadari dengan cepat. Kemudian menerima kebenaran yang disodorkan lawan, maka perdebatan selesai. Lawan anda tidak bisa membantai anda. Dan anda keluar dari perdebatan dengan elegan, tidak babak belur. Jadi pesan saya ialah: “Jangan mengingkari kebenaran. Anda akan babak belur”.

Konsep yang saya kemukakan pada tulisan PLURALISME, KEBEBASAN DAN PAHAM-PAHAM PARADOKS secara hakiki benar, artinya bahwa paradoks adalah konsep hampa makna secara hakiki benar. Karena saya pada posisi yang secara hakiki benar, maka posisi lain yang berseberangan adalah salah secara hakiki, pasti, absolutely! Mungkin anda menganggap saya sombong dengan implisit mengatakan: “saya tahu kebenaran yang hakiki”. Anggapan itu salah, karena kebenaran yang hakiki bukan hal yang patut disombongkan.

Tanggapan/sanggahan atas tulisan PLURALISME, KEBEBASAN DAN PAHAM-PAHAM PARADOKS secara absolut salah dan itu bisa dibuktikan. Pembuktiannya akan kita bahas di tulisan yang akan datang. Sekarang kita lihat saja dulu tanggapan apa saja yang masuk. Anda bisa mencerna, melihat dimana salahnya sanggahan sanggahan yang masuk. Anda juga bisa lihat beberapa diantaranya cukup panjang (Argumen logis yang elegan terdiri dari 1-3 kalimat saja. Itu yang akan kita tunjukkan di artikel berikutnya). Tanggapan dibawah ini menurut logika bersifat “informal” yang didefinisikan sebagai: “Tidak mengenai sasaran”. Silahkan anda kaji dan cari poin-poin mana dari tanggapan di bawah ini yang salah. Pada tulisan berikutnya akan kita cocokkan bersama temuan kita. Untuk memudahkan anda, akan saya beri dua contoh pembuktian bahw mereka ini salah:

(Ferdy)
Dia (pen.: Imam Semar) membungkus idenya dengan bahasa filsafat, supaya dikira pandai. Menjual idenya dengan bumbu filsafat, supaya laris, dan termakan oleh orang2 yg masih polos. Mempengaruhi masyarakat, supaya masyarakat mendukung idenya.

(Rachmat)
....... tulisan ini sendiri bukanlah sebuah karya filsafat melainkan sebuah, katakanlah, pidato politik. Penulisnya (pen.: Imam Semar) mempunyai maksud lain dan menggunakan subyek-subyek filsafat itu untuk - saya kira - mencari massa yang mau mendukung aspirasi politiknya.

Ini sebenarnya bukan argumen yang sejati, tetapi memindahkan perhatian. Dengan memberi gambaran jahat dan buruk kepada lawan bicaranya; Ferdy dan Rachmat berharap bisa memindahkan perhatian issue paradoks ke issue motif lawan bicaranya. Teknik ini disebut pokrol ad hominem. Untuk mematahkan dan membantai jurus lemah seperti ad hominem ini, caranya dengan menghadapkan kembali ke pokok persoalan, bukan pribadi lawannya (penulis). Hanya diperlukan 1-2 kalimat untuk membuat knock down, contohnya:

“Andaikata Imam Semar politikus busuk, jahat, jelek yang sedang mencari massa, apakah bisa menjadikan paradoks orang Kreta berubah menjadi konsisten dan bukan paradok?” (– knock-down!)

“Andaikata Imam Semar politikus busuk-jahat yang sedang mencari massa, apakah bisa membuat aliran-pluralisme-saja jadi sama pluralnya dengan aliran yang mengakomodasi pluralisme, anti pluralisme, pembantai pluralisme?” (- knock-down!)

“Andaikata Imam Semar politikus busuk yang sedang mencari massa, apakah kallimat ‘jangan melarang’ menjadi bukan larangan?” (– knock-down!)

Silahkan membaca tanggapan-tanggapan di bawah ini dan mengidentifikasi dimana salahnya. Kalau anda sudah menemukan letak kesalahan argumen-argumen di bawah ini, silahkan ungkapkan di bagian Comment.
(Tanggapan di bawah ini sudah saya edit, tanpa merubah isi dan maknanya).

Rachmat Santosa
Wed Jun 18, 2008 1:53 am
Subyek2 yang disinggung dalam tulisan ini, semisal kebenaran hakiki, kebebasan dll. adalah subyek2 yang - dulu - biasa dibahas dalam ilmu filsafat (saya bilang dulu karena sekarang ini ilmu filsafat lebih sibuk untuk memikirkan hal-hal yang bernuansa lebih praktis dan urgent, semisal linguistik, atau hal lain yang berhubungan dengan pembangunan, kemanusiaan dll.). Akan tetapi tulisan ini sendiri bukanlah sebuah karya filsafat melainkan sebuah, katakanlah, pidato politik. Penulisnya mempunyai maksud lain dan menggunakan subyek-subyek filsafat itu untuk - saya kira - mencari massa yang mau mendukung aspirasi politiknya. (87 kata)

Ahmad Amiruddin
Wed Jun 18, 2008 3:00 am
Sependek pengetahuan saya dari tulisan opini seperti Politika di Kompas maupun Catatan Pinggir Goenawan Mohammad di Tempo Modus yang sama juga digunakan tentu untuk kepentingan yang berbeda.

Saya pernah berkorespondensi kepada pengasuh rubrik Politika Bp. Budhiarto Sambazy saat pilpres 2004. Kenapa Kompas sepertinya berpihak ke salah satu kandidat dan menjelekkan kandidat presiden yang lain. Beliau mengakui kalau memang berpihak ke salah satu kandidat, seperti juga Koran Tempo katanya yang bepihak ke kandidat presiden yang lain.

Sepertinya apa yang kita sebut tidak berpihak kepada siapa2, sebenarnya adalah pemihakan juga.
(88 kata)

Ferdy
Wed Jun 18, 2008 5:51 am
Dia membungkus idenya dengan bahasa filsafat, supaya dikira pandai. Menjual idenya dengan bumbu filsafat, supaya laris, dan termakan oleh orang2 yg masih polos. Mempengaruhi masyarakat, supaya masyarakat mendukung idenya. (29 kata)


Mustamin al-Mandary
Wed Jun 18, 2008 7:46 am
Saya ingin memenuhi kata saya, bahwa saya ingin memberikan sedikit komentar. Lupakan dulu komentar Pak Rachmat yang bagi saya cukup menggelitik (hehe), tetapi sepertinya nyambung hehe..

Membaca tulisan saudara
Imam Semar (pen.) (saya lihat nama ini di detail message), membuat saya tertarik. Dalam defenisi saya, tulisan ini adalah essai hermeneutis. Sederhananya, ia menjelaskan teks, menganalisa ciri-ciri teksnya yang mungkin saja penulis anggap objektif, tapi bisa jadi analisa itu subjektif (menurut interpretasi pengarang). Inilah sifat ilmu hermeneutika. (Disini mungkin posting Pak Rachmat mengena). Mari kita lanjutkan.

Secara bahasa, apa yang dijelaskan oleh saudara
Imam Semar (pen.) benar adanya, bahwa di dalam beberapa pernyataan yang dicontohkannya terdapat paradoks. Lalu apa sikap kita terhadap "paradoks" itu? Seorang teman pernah menjelaskan kepada saya bahwa kalimat Laa ilaha illa Allah (Tidak ada Tuhan selain Allah) itu adalah sebuah kalimat paradoks. Mengapa? Karena katanya, tiga kata pertama (Tidak ada Tuhan) gugur dengan sendirinya oleh dua kata terakhir (selain Allah). Dia lalu menambahkan, bahwa jika sekiranya kalimat ini benar dan kita meluruskan "kesalahannya", maka sebenarnya Allah mengatakan "ada Tuhan yang lain selain Dia".

Bagaimana tanggapan Anda? Tanggapan saya begini: Saya mempercayai bahwa kata, atau kalimat, adalah simbol (bukankah kata lahir dari hurup yang merupakan simbol2). Artinya, sebenarnya kalimat itu ingin menjelaskan sesuatu dan simbol terdekat yang bisa digunakannya adalah rangkaian kata2 dalam kalimat tersebut. Lalu apakah kata-kata itu, atau kalimat itu, adalah sesuatu yang dijelaskan itu sendiri?

Jika kita kembali ke premis awal bahwa kata adalah simbol, dan percaya bahwa simbol bukanlah entitas atau wujud dari yang disimbolkannya an sich, maka itu berarti bahwa kata-kata tidak mewakili wujud, atau maksud, atau entitas, dari yang hendak dijelaskannya. Dengan demikian, saya setuju bahwa kita memerlukan hermeneutika dalam sebuah penafsiran, tetapi kitapun harus memahami bahwa hermeneutika tidak cukup dalam menjelaskan sebuah teks.

Karena itu kita mengenal aksiologi. Disana, kita diajari filsafat dari nilai-nilai. Jika kita anggap bahwa satu premis mewakili suatu nilai, maka kita harus mengkaji nilai tersebut. Disinilah kita tidak melulu berpatokan kepada teks, tetapi menyelam ke dalam. Kita menganalisis teks tentunya, karena dari teks-lah kita bisa mendapatkan informasi awal. Tetapi kita harus go beyond, bahwa teks itu memiliki nilai (kebenaran) dan pesan.

Lalu benarkah kalimat Laa ilaha illa Allah itu paradoks? Saya jawab tidak. Alasannya sederhana, karena saya ini percaya kepada Tuhan dan saya yakin kata2Nya tidak paradoks. Waktu itu saya katakan, jika Anda memerlukan penjelasan kenapa saya percaya Tuhan, saya akan menggunakan filsafat wujud untuk menjelaskannya. Untung saja kami sama2 percaya kepada Tuhan, jadi tidak perlu saya menggunakan filsafat wujud yang sebenarnya saya tidak tahu itu....hehehe....Jadi ada parameter lain yang bisa kita gunakan untuk menjelaskan satu premis yang dianggap sah, bukan hanya kajian teks atau bahasa. Kita harus menjelaskannya lebih detail, walau itu akhirnya tetap menggunakan kata-kata. Disitulah pentingnya lintas ilmu dalam penafsiran dan penerjemahan.

Ada seorang teman lagi pernah bertanya, "Apakah benar Tuhan Maha Kuasa?" Saya jawab ya. Dia tanya lagi, "Lalu Kuasakah Dia menciptakan Tuhan lain untuk mendampingiNya?" Teman itu ingin menjebak saya (saya yakin dia main2). Jika saya jawab ya, itu berarti ada kemungkinan adanya Tuhan lain, apalagi kita tidak tahu detail perbuatan Tuhan, bahkan kalaupun Dia menciptakan Tuhan lain, toh tetap tidak kelihatan. Jika saya jawab tidak, itu berarti saya membantah jawaban saya yang pertama. Dia bilang, kekuasaan Tuhan terbukti paradoksal.

Saya lalu jelaskan bahwa pertanyaan dia yang salah. Saya katakan padanya bahwa dia "tidak mengenal" Tuhan sebagaimana yang dijelaskan oleh Akal dan Teks. Jika dia "mengenal" Tuhan dengan baik, maka semestinya dia tidak melahirkan pertanyaan kedua itu. Dengan bertanya yang kedua itu, justru dialah yang memproduksi paradoks dan bukan kekuasaan Tuhan yang paradoks. So be careful.

Sekarang saya ingin menyentil satu contoh saudara
Imam Semar (pen.). Contoh paradoks yang lain saya kira sejenis, jadi sentilan saya ya sejenis juga.

*Paradoks Pluralisme dan Setuju untuk Tidak Setuju*

Saudara
Imam Semar (pen.) mengatakan bahwa ada paradoks yang dilakukan oleh AKKBB atau JIL (lepas dari setuju tidaknya kita terhadap kelompok2 ini). Katanya, jika JIL itu pluralis, mestinya JIL menerima kelompok lain yang ingin membasmi mereka, bukankah menerima kelompok yang ingin membasmi atau menghapus mereka itu adalah sikap pluralis juga?

Jika dianalogikan, contohnya mungkin begini. Jika saya pluralis, maka saya harus menerima orang yang hendak meniadakan saya. Menerima sesuatu yang akan meniadakan saya itu maksudnya apa? Jika saya menerima peniadaan saya, itu berarti saya tidak pluralis. Ini mutar-mutar jadinya. Pertanyaannya, apa yang disebut pluralisme? Apakah ada syarat dan kondisi dalam masyarakat pluralis? Apakah batasan dan karakteristik masyarakat pluralis itu? Jika dalam suatu masyarakat ada satu kelompok yang hendak membasmi atau menghapus kelompok lainnya apakah itu "patut" dibiarkan? Adakah prosedurnya? Adakah hukumnya? Pluralisme memang hanya satu isme, nilai yang dianut. Akan tetapi, isme yang mengejawantah dalam suatu masyarakat pastilah memiliki rambu-rambu. Disinilah peran hukum (entah itu hukum samawi ataupun hukum manusia). Disini pula, menurut saya, wahyu itu "harus" diturunkan oleh Tuhan.

Kita bisa tidak setuju dengan kelompok tertentu. Akan tetapi, jika hendak mempertahankan pluralisme, ketidaksetujuan itu mestinya dalam suatu jalur yang berkarakteristik pluralis. Jika saya adalah kelompok yang dikafirkan, tentu saya tidak setuju dengan fatwa sekelompok orang tentang pembubaran saya dan jelas saya akan menolaknya. Saya berfikir bahwa saya salah menurut Anda, tetapi menurut saya, apa yang saya yakini adalah kebenaran. Masalahnya adalah, fatwa ini adalah pembubaran dan penghapusan (ini bertentangan dengan semangat pluralis itu), ada tindakan pisik yang bisa dilakukan, bukan hanya sekedar ketidaksetujuan saja. Jika fatwa itu hanya meminta pembubaran, tidak masalah, bukankah kita berhak juga menolak. Nah kalau mau pluralis tulen, ya biarkan saja saya, saya juga akan membiarkan Anda tidak menyetujui saya, bahkan memberikan hak kepada Anda untuk meminta pembubaran saya, tetapi saya akan membela keberadaan saya, menutup telinga kepada ajakan Anda untuk menghapus saya, dan jangan coba-coba melakukan suatu tindakan kepada saya karena saya akan membela diri untuk mempertahankan semangat pluralisme itu. Setuju dan tidak setuju itu ada dua. Pertama dalam keyakinan, kedua dalam perbuatan. Saya tidak setuju Anda berqunut di shalat subuh dan saya tidak akan mengikutinya. Tetapi silahkan berqunut jika itu pilihan fiqh Anda. Dan tentu saja, jangan tahan saya, memanggilkan polisi untuk menghukum saya, memenjarakan saya, jika saya berqunut di shalat subuh. Sikap pluralis itu begitu saja. Sederhana. Maka ndak usah dinjelimetkan dalam kata-kata.

Wittgenstein (seorang filosof) berkata, "what you can not speak about, just keep it in silence." Maka tidak salah jika banyak sufi yang memilih larut dalam diam. Simbol memang sering menjebak
. (1037 kata)

Rachmat Santosa
Wed Jun 18, 2008 8:04 pm
Tulisan Imam Semar (pen.) itu adalah sebuah orasi dengan tendensi yang jelas,sebuah propaganda. Tujuannya bukan mencari "kebenaran" tapi memenangkan golongannya (fundamentalis?) atau sedikitnya memenangkan pendapatnya. Jahatnya memang karena beliau melakukan appeal pada logika kita sehingga mereka yang tidak pernah belajar filsafat bisa terjebak padahal beliau melanggar prinsip pertama dan utama dari sebuah diskusi mengenai, tentang dan dalam logika. Prinsip pertama itu adalah : "define your concepts first before starting the discussion". Ini supaya peserta diskusi atau pembaca atau hadirin atau jemaah "memakai bahasa yang sama" dengan mereka yang sedang menjadi "nara sumber".

Saya berikan satu contoh saja: "Hanya Tuhan yang tahu kebenaran hakiki". Ini bukanlah sebuah philosophical statement yang lahir diujung sebuah penalaran logis. Ini adalah sebuah statement of belief yang dicomot dari ungkapan2 men in the street yang sepertinya bermaksud baik, ingin mendamaikan mereka yang bertengkar tentang agama dan kepercayaan. Sebagai kalimat yang mempunyai tujuan baik demikian, statement itu ok, dan dia mempunyai kebenaran bersyarat. Syaratnya adalah pemahaman kebenaran hakiki sebagai: agama dan kepercayaan yang mana yang benar? Memang hanya Tuhan yang tahu agama dan kepercayaan mana yang benar, lebih benar, paling benar dan kita hanya bisa percaya (ada orang yang lebih suka menggunakan kata yakin) bahwa agama kitalah yang paling baik (maafkan, saya lebih suka menggunakan istilah ini daripada paling benar). Tapi kalau dianalisis dengan menggunakan metode filsafat maka gampang banget untuk tiba pada "paradoks" di dalam statement itu seperti yang diistilahkan oleh
Imam Semar (pen.). Pak Mus sudah memberikan beberapa contoh lain dari kalimat/statement yang sering kita dunakan namun yang mengandung paradoks di dalamnya. Tapi dalam diskursus filsafat adalah biasa bagi kita untuk "merasa" bahwa kita telah mencapai kebenaran hakiki tentang sesuatu hal, tidak perduli bahwa filsuf lain juga menyatakan telah mencapai kebenaran hakiki lain tentang hal yang sama. Dengan segera saya teringat pada pertarungan aliran idealisme dan keturunan2nya melawan aliran materialisme dan keturunan2nya pula. Para filsuf idealis dan materialis sama2 merenungkan hal yang sama dan tiba pada "kebenaran hakiki" yang berbeda. Maksud saya, jika kita jujur mau mencari "kebenaran" (yang elusive itu) maka "first, define your concepts please!" Supaya kita bisa berbicara dalam bahasa yang sama. Itu yang tidak dilakukan oleh Imam Semar (pen.) dan banyak penulis propaganda lainnya. (363 kata)


Djasli Djamarus
Hmmm ... puyeng juga bacanya ... tapi gue komentari sedikitlah:

Quote Imam Semar: Berapa banyak orang yang mempunyai kecerdasan untuk menyadari bahwa paham kebebasan adalah paham paradoks? Perkiraan saya, tidak banyak. Paling tidak, opini yang berhasil keluar ke media massa mencerminkan demikian. Pada jaman modern ini, ujung tombak penganut prinsip-prinsip yang bersifat paradoks biasanya mempunyai latar belakang pendidikan ilmu politik, sosial dan seni. Mereka ini adalah ampas yang tidak lolos dari saringan masuk untuk jurusan kedokteran atau teknik. Siswa yang pandai akan masuk ke jurusan kedokteran dan teknik. Dan oxymoron, biasanya masuk ke jurusan ilmu politik, sosial dan seni serta menjadi pendukung paham kebebasan, women liberation, feminist, pluralisme dan sejenisnya yang penuh dengan prinsip-prinsip paradoks.

Gue keberatan dengan statement diatas ! Kecerdasan itu bermacam-macam ! Orang yang cerdas di logika/matematika bisa jadi tolol di bidang estetika, dst-2nya. Jadi ga bener tuh kalau mereka yang berlatar belakang ilmu politik/sosial merupakan ampas dari mereka yang berpendidikan kedokteran/teknik.

Jadi ga bisa dibilang suatu ilmu (batasi untuk yang ada program studi s-1) tertentu lebih tinggi dari ilmu yang lain! Gue terus terang aja bisa jadi DO kalau masuk FISIP atau SR, untung aja gue masuk ELEKTRO yang gampang (paradoks ?)

Saya yakin banyak diantara pembaca bukan terlahir untuk menjadi oxymoron, tetapi karena pendidikan dan lingkungan, maka anda menjadi oxymoron.

Ini bisa terjadi dalam pendidikan apapun juga, termasuk teknik dan kedokteran. Jadi bagaimana kita menjalankan pendidikan (dalam arti umum: bisa terbuka, bisa formal, bisa alternatif) itulah yang penting, bukan bidang pendidikan jenis apa.

.......... paham mengenai isi tulisan ini, berarti anda telah meningkatkan intelektual anda dan tidak berhak memperoleh gelar oxymoron lagi. Bahkan bisa menggunakan kalimat: “prinsip anda mengandung paradoks” sebagai ungkapan yang halus sarkastik untuk menghina dan mengatakan bahwa “tingkat intelektual anda sangat rendah”. Selamat menikmati, semoga nantinya anda lebih pandai.

Ini lagi ... koq bisa-bisanya menilai HANYA dari sebuah tulisan saja. Kalau gue lagi malas ga mau ngerti apa gue oxymoron, kalau dibaca setiap hari selama 1 bulan, baru ngerti apa sudah bebas dari oxymoron

Inti paradoks2 yang dicontohkan sebenarnya datang dari tata nilai yang menggangap bahwa kebenaran/kebebasan/persetujuan dll itu adalah diskrit 0 (false) dan 1 (true), padahal dunia nyata ini adalh FUZZY, jadi ada nilai continues kebenaran/kebebasan/persetujuan diantara 0% s.d 100%. Jadi kalau kita beranggpan demikian maka beberapa paradoks2 itu sebenarnya bisa tidak paradoks.
(379 kata).

4 comments:

Giy said...

wah, ternyata banyaj juga ya yang kebakaran jenggot,he2...

Blue said...

Mas IS, saya setuju bahwa mereka2 yang menyerang anda secara pribadi dan bukan membahas isi tulisan, mencoba mengalihkan perhatian kepada hal lain. Orang2 seperti ini membuat masalah jadi ruwet an mbulet.

Mas IS, menurut saya mesti dipilih2 dulu pluralis dalam hal apa. Seorang pluralis dalam hal kepercayaan belum tentu dia pluralis dalam hal yang lain. Jangan2 karena tidak suka kucing dia dianggap tidak pluralis lagi. Dengan demikian seorang pluralis bisa menerima aliran ahmadiyah dan juga FPI yang anti ahmadiyah. Namun dia tidak dapat menerima adanya kekerasan. Jadi mereka minta FPI dibubarkan bukan karena paham yang dianutnya, tetapi karena kebrutalannya. Itu bukan paradoks.

Asigun said...

Ditunggu argumen baliknya atas tanggapan-tanggapan tersebut.
Saya menikmatinya...

fade2blac said...

Mungkin perlu membaca dulu tentang logical fallacy sebelum mulai menyusun argumen dan berdebat.